Saturday, September 8, 2012

Banjir

7 September 2012

Semalam rumah aku banjir. Hujan lebat beserta angin kencang dan kilat sabung menyabung. Sebelum hujan tu, memang cuaca kat office aku dah nampak mendung, gelap dan angin bertiup kencang la jugak. Siapa sangka hujan semalam membanjiri rumah aku. Balik je rumah, adik aku terus cakap

"Akak, tingkat atas rumah kita banjir."

Sounds weird kan? Rasa nak gelak pun ada but seriously, it was true. Habis tingkat atas rumah aku penuh dengan air. Semua bilik masuk air. Satu kerja pulak aku balik kerja nak kena mop dan buang air dalam rumah. Pintu bilik aku memang tertutup. Bilik bukak je, masya Allah, air naik lebih kurang 5cm. Basah tilam aku. Bertaburan uno card yang aku selalu main dengan adik. Kebetulan, paginya aku tinggalkan satu handphone sebab bateri kong. Aku letak atas lantai. Nice. Masuk air jugak. PC pun basah kena air, hard disk, radio. Senang cerita semua yang ada atas lantai basah. Nasib baik adik aku dah simpan laptop aku elok-elok. Untuk 5 saat yang pertama, aku rasa nak pitam sebab rasa macam bermimpi. Tapi ia adalah realiti yang perlu aku hadapi.

Sejam jugak kemas rumah. Puncanya, lubang air kat beranda tersumbat. Tu yang air masuk sampai dalam rumah. Dugaan. Redha je la. Semua ini berlaku dengan izinNya. Siapa kita nak menghalangnya. Alhamdulillah kami sekeluarga menghadapi dugaan ini dengan sabar. Semoga ia tidak berulang lagi di masa hadapan.


2 comments:

Terbang Bersamaku said...

salam takziah...

alif-mikail said...

bersabarlah..

banjir dlam rumah lagik dari luar rumah.. - amacam ok tak falsafah?