Friday, August 14, 2009

Pengalaman Pahit Dan Maung

Pulau Langkawi, hampir seminggu aku tinggalkan pulau itu. banyak kenangan manis di sana. banyak jua duitku habis di sana. haha. namun, ada perkara yang membuat aku tidak boleh lupa. sewaktu menaiki feri ke jeti Kuala Perlis, aku ada meminta bantuan seorang lelaki foreigner untuk mengambil foto. gembira hatiku bila satu team dapat diabadikan dalam sekeping foto. team aku terdiri terdiri dari 12 orang. datangnya dari KL, Kluang dan JB. setelah tiba di jeti kuala Perlis, akhirnya kami berpecah mengikut haluan masing-masing.


team aku ada seramai 5 orang. kami menaiki bas ekspres dari Kuala Perlis ke Johor Bahru. memakan masa lebih kurang 12 jam. waktu menunggu bas tiba, aku melihat kelibat lelaki yang mengambil foto team aku sewaktu di dalam feri. kebetulan di dalam bas, lelaki itu duduk di belakang seat aku sebelah tingkap. aku dan rakanku, eima melabuhkan punggung di kerusi empuk itu. aku memberi eima kerusi di sebelah tingkap memandangkan hari sudah malam dan aku mau tidur sahaja.

lebih kurang sejam kemudian, aku sudah tiba di Kedah. tidurku menjadi kurang enak kerana penyaman udara yang terlalu sejuk dan bau kaki orang yang busuk! aku pakai minyak cap kapak dan sambung tidur. tiba-tiba aku rasa ada benda tajam bergerak-gerak di celah penghadang antara seat aku dan eima. bergerak di belakang lengan aku. aku diamkan sahaja. kemudian mengambil beg dan letakkannya di tengah celah. benda tajam itu bergerak lagi. kali ini lebih ekstrim menjalar di celah sebelah tingkap. aku dan eima menjadi tidak enak. lantas aku menyuluh benda itu dengan lampu di telefon bimbit.

alangkah terkejutnya kami bila benda yang bergerak-gerak itu rupanya kaki lelaki itu. dia meraba menggunakan kaki. vavi sungguh. aku terus pusing belakang dan merenung mata lelaki itu. dia terus memejamkan mata berpura-pura tidur. oleh kerana perjalanan masih jauh, kami memutuskan untuk duduk di kerusi belakang lelaki itu. aman. lega. itu lah perasaan kami. tiada lagi gangguan dari lelaki bodoh itu. beberapa jam selepas itu, tiba-tiba lelaki itu merendahkan seatnya dan meletakkan tangan ke belakang. alangkah terkejutnya rakanku kerana tangan lelaki itu mencapai pehanya. aku menjadi marah dan menendang kerusi lelaki bodoh itu. dia membatu sahaja.

akhirnya rakanku berpindah lagi seat ke belakang. kami tidur nyenyak tanpa sebarang gangguan lagi. bas tiba di puduraya jam 1 pagi. seorang penumpang sudah turun. pemandu ke belakang dan mencari lagi seorang penumpang yang sepatutnya turun. sepi. tiada respon kerana semua tidur mati. pemandu mengejutkan lelaki bodoh itu dan bertanya adakah dia mau turun di KL. dia mengangguk dan terus turun. aku terus mengambil pisau belit dan mencucuk kepalanya. dia mengaduh kesakitan dan darah mengalir deras. hahaha. ok aku tipu. dia turun begitu sahaja. akhirnya berambus juga jantan keparat itu. aku syak dia tengah horny memandangkan suhu yang sejuk.

ini lah pengalaman menaiki bas yang paling cilakak. aku jadi benci sama semua foreigner. moral of the story, kita jangan baik dengan orang yang tidak dikenali kerana mereka mungkin pengebom yang dikehendaki. kepada lelaki bodoh itu, moga Allah membalas perlakuan jahat kau pada kami!

3 comments:

k.e.r.i. said...

lain kali amek jari jarum cucuk ibu jari.

Monkey D Luffy said...

bengong punya mamat

aloy_paradoks said...

kalau lu masuk dalam bidang seni... sangat sukar utk mengatakan kita adalah org yang pertama.. kerana semua sudah dilakukan atau turut difikir oleh orang lain...